Kreativitas Hilang Saat 3 Hal Ini Terbilang | #30hbc2317

Di dunia kreatif, gue bekerja di antara rasa puas dan penyesalan. Keduanya bisa menimpa gue dari konten yang gue bikin.

Gue bisa puas kalo konten yang gue bikin bisa mencapai taraf estetika yang gue bayangkan, pesan pentingnya bisa tersampaikan dengan kreatif, dan audiens yang ngeliat konten itu pun terhibur sekaligus mehamai isi pesannya.

Tapi konten yang udah terbit juga sering ngedatengin rasa penyesalan. Kalo udah kejadian, rasanya pengen manggil awan kinton dan terbang mencari bola Dragon Ball dan minta waktu diulang biar gue bisa bikin ulang kontennya.

Nah, setelah gue amatin dengan seksama, rasa penyesalan gue itu biasanya dateng kalau tiga hal ini terjadi:

Terlalu cepet ngerasa cukup

Pas lagi bikin konten, rasanya pengen cepet-cepet selesai. Ketika udah ngerasa bagus sedikit, bawaanya pengen langsung “Bungkus!”

Padahal, gue baru ngulik infonya sedikit, gue belum ngetes konten ini ke audiens, gue baru nyobain satu angle kreatif tertentu doang.

Pas udah tayang, baru deh berasa! Anjir kontennya kering banget! Harusnya gue giniin dulu, gituin dulu.

Sisa hari gue pun berisi kekesalan.

Ngebatasin referensi

Buat memperkaya referensi, gue tuh harus ‘ngebunuh’ selera gue. Gue harus memperluas zona nyaman. Gue harus mau nonton sampe abis segala jenis iklan, baca berbagai macem akun, dan ngikutin berbagai macem gagasan di Twitter.

Punya standar atau idealisme itu emang perlu. Namun, terlalu gampang menilai konten lain itu jelek dan gak layak jadi referensi ternyata justru bikin gue jadi orang yang kolot.

Sekarang, gue menyerap lebih banyak hal dan coba menguliti proses kreatifnya, tujuan kontennya, dll. Gak ada konten yang jelek, yang ada cuma konten yang gak cocok buat kita.

Terlalu puas

Gue gak bisa akrab sama euforia. Tiap kali ngerayain konten yang hasilnya bagus, gue malah jadi ngerasa bersalah. Karena gue takut ngebuat konten itu jadi ‘puncak’ kreativitas gue.

Ngerayain konten winning juga suka bikin gue lupa kalo di atas sana masih ada konten-konten yang lebih keren lagi. Kalau gue udah bisa bikin konten kayak yang di atas sana, baru deh ngerayain.

Tapi kan, di atas sana juga masih ada atasnya.

Ngerasa puas dengan hasil konten juga berpotensi bikin gue jadi ogah ngeksplor lagi. Jadinya pengen ngelakuin formula yang sama aja biar bisa ngehasilin konten serupa.

Padahal setiap konteks baru, butuh eksplorasi baru juga.

Setiap pekerja kreatif adalah petualang, bukan pemandu wisata.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: