Ngajarin Anak Bersepeda | #30hbc2314

Rania belajar sepeda

Rania udah tiga tahun, sebagai hadiah ultah, gue beliin dia sepeda roda empat. Dari dulu dia pengen banget! Begitu naikin sepedanya, Rania hepi banget!

Tapi pas nyoba gowes, ternyata Rania belum bisa. Gowesnya masih ke belakang. Karena itu jauh lebih enteng dilakuin. Gue dan Rima udah ngajar-ngajarin dia, tapi tetep aja gak bisa.

Kayaknya, kaki Rania belum kuat buat injek pedal dan gowes ke depan.

Di percobaan kedua dan ketiga, hasilnya tetep sama. Rania juga sering oleng karena belum bisa ngendaliin setang sepedanya.

Gue jadi agak nge-down. Ngerasa bersalah karena gue kurang ngelatih motoriknya Rania.

Kalo gue liat-liat, anak-anak sepantaran Rania udah pada bisa gowes sepeda dan ngarahin setangnya.

Hampir tiap sore Rania gue ajak sepedaan buat latihan. Sampai minggu ke tiga, dia masih belum bisa. Bahkan, sepedanya jadi sering dipake temennya yang udah bisa. Rania bonceng di belakang.

Gue pesimis banget dah Rania bisa gowes. Mungkin baru umur empat tahun dia bisa gowes.

View this post on Instagram

A post shared by Rizki Ramadan (@rizkiram88)

//www.instagram.com/embed.js

Tapi ternyata gue salah, dua minggu lalu, Rania nunjukin progres yang signifikan, dia udah bisa gowes ke depan. Walau cuma dua gowesan, tapi itu jadi hal yang kami rayain banget.

Dan gak nyangkanya, seminggu setelah itu. Rania udah bisa gowes jauh bahkan tanpa didorong. Saat itu dia sepedaan sama sepupu-sepupunya. Begitu naik sepeda dia langsung ngacir!

Emang ya kita tuh gak boleh underestimate anak kita. Kudu percaya. Mungkin aja pas gak lagi latihan, Rania selalu mikir-mikirin cara gimana biar bisa gowes. Atau mungkin di setiap doanya, dia selalu minta kekuatan. Hehe.

Ngajarin sepeda itu emang tentang kepercayaan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: