Dagangannya Kecil, Hatinya Seluas Langit | #30hbc2308

Tukang Jamu di Cinere

Namanya Bu Karmila, dia jualan jamu di deket sekolahnya Rania. Gue sering mampir buat beli sebotol beras kencur dan kunyit.

Bu Karmila mangkal tiap pagi di pinggir jalan bareng pelapak pagi lainnya: ada tukang kue, ada tukang nasi kuning, ada juga tukang sayur.

Lapak jamu Bu Karmila selalu rame. Banyak orang mampir tanpa turun dari motor (kayak gue) untuk beli jamu sebungkus atau langsung tenggak cepet.

“Wah mayan juga yah, Bu. Rame jualannya.”

“Alhamdulillah, Mas. Saya kalau malem juga jualan di kios itu tuh. Kalau malem suami saya yang jualan. Saya pagi,” katanya sambil nunjuk kios kecil yang lagi tutup.

Harga jamu ukuran gelas dia patok Rp 4.000. Murah banget. Tiap kali gue beli pake uang Rp 5.000 dia pasti kerepotan untuk nyari kembalian seribunya.

Gue pernah nanya, “Kenapa harganya gak sekalian lima ribu aja bu? Biar gak repot nyari kembalian.”

Bu Karmila pun ngejawab. Kebetulan saat itu lapaknya lagi sepi, jadinya dia bisa bisa ngejawabnya agak panjang.

“Tadinya tiga ribu. Udah saya naikin seribu. Gak enak saya, mas, kalau naikinnya langsung banyak. Yang beli dagangan saya kan kebanyakan orang-orang biasa yang kayak saya juga.”

Gue tertegun. Gue jadi inget, ada banyak pedagang yang harga jualannya tuh nanggung banget dan bikin susah nyari kembalian. Di deket rumah gue juga ada tuh soto ayam yang harganya Rp 11.000.

Mungkin, di luar sana banyak pedagang-pedagang kecil yang untungnya cuma sedikit. Gue jadi tau, ternyata mereka gak naikin harga tinggi biar gak nyusahin pelanggannya. Mereka tau dagangannya dibutuhin sama banyak orang, termasuk orang-orang yang ada di sekitar mereka. Yang mungkin senasib dengan mereka. Jadi mereka tau gimana daya beli pelanggannya. Sesekali mungkin ada yang kelas menengah, tapi banyaknya yang ekonomi terbatas.

Jadi, bagi para pedagang kecil tuh nerapin harga yang terjangkau, walau nominalnya nanggung, lebih dari sekedar mempertahankan pelanggan, tetapi juga ngebantu sesama.

Suatu hari, pas lagi beli jamu Bu Karmila, ada seorang ibu tua yang kayaknya dia kenal. Bu Karmila pun menyapanya, “Gak bawa pulang jamu, nih, bu?”

Gue paham, maksud Bu Karmila adalah ngajak si Ibu buat ngebeli jamunya.

Tapi ibu tua itu nangkep maksudnya secara harfiah.

“Mau sih. Alhamdulillah kalo gratis mah.”

Bu Karmila pasang ekspresi agak kaget dulu sebelum akhirnya dia ngejawab, “Yaudah nih. Bentar, ya.”

Duh, Bu!

Di titik ini, gue berharap kalau keberkahan itu beneran ada dan bisa kerasa konkritnya seperti rezeki. Buat ngebales kemurahan hati Bu Karmila dan pedagang-pedagang kecil lainnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: