Jurus Gue dalam Mengatur Keuangan di Umur 30-an | #30hbc2305

Melihat orang menginjak uang

Makin berumur makin berasa kalo jadi dewasa itu gak cuma tentang ngelakuin hal-hal yang sebelumnya dilarang orangtua. Dewasa juga tentang kebijaksanaan kita buat megang uang.

Mungkin kita sering berdoa buat jadi kaya. Tapi apakah kalo doanya udah terkabul kita bisa mempertahankan kekayaan itu? Soalnya, menghabiskan uang itu jauh lebih mudah dilakukan daripada mengumpulkan uang. Jadi, ketika kita udah kaya, duit bisa abis gitu aja.

Gara-gara baca buku How to Worryless About Money gue jadi percaya kalo sebenernya yang kita inginkan dalam hidup itu adalah kebahagiaan. Dan kebahagiaan itu bukan kita dapetin dengan uang, tapi dengan tercapainya kualitas hidup yang kita idamkan. Uang cuma salah satu alat yang memungkinkannya. Hmm, agak klise, sih. Tapi mindset ini cukup ampuh buat mengkritisi diri gue sendiri tiap kali lagi pengen beli ini-itu.

Waduh, pengantarnya panjang juga. Padahal inti tulisan ini bukan tentang filosofi uang dan kekayaan. Wkwk. Gue cuma pengen cerita kalau beberapa waktu ke belakang ini gue punya cara baru buat menabung dan menggunakan uang.

Cara mengatur keuangan ini gue terapkan karena masalah keuangan yang gue hadapin sebelumnya. Mungkin cuma cocoknya buat gue, tapi tetep gue tulis, siapa tau bisa jadi inspirasi kalian buat ngembangin cara kalian sendiri.

Emang apa masalahnya? Kayaknya cuma ada dua: gue suka impulsif. Dan impulsifnya ini melibatkan uang. Jadi kondisi dompet gue ngikutin keinginan gue. Harusnya kan sebaliknya. Kedua, gue suka kaget (dan stres) ketika ada kondisi darurat yang butuh duit gede.

Untuk masalah yang pertama, gue coba buat menguatkan pertahanan diri. Jadi, pas muncul ke-BM-an, gue selalu serang dengan pertanyaan-pertanyaan kritis:

  • Apa yang terjadi kalau gue gak jadi beli? Apakah gue bakal sengsara? Kalau gak, ya ngapain di beli
  • Bukannya gue masih punya barangnya walau udah jelek? Daripada beli baru, mendingan coba bersihin atau benerin yang lama dulu. Pasti jadi kerasa baru.
  • Apakah ke-BM-an ini bisa ningkatin kualitas idup gue? Atau cuma bentuk foya-foya doang?
  • Apakah gue udah ngerencanain pembelian ini dari jauh-jauh hari? Kenapa harus ngedadak? Bisa direncanain dulu aja gak?

Buat ngejawab pertanyaan terakhir itu, gue akhirnya coba cara baru dalam menabung. Sebenernya ini cara yang basic banget. Tapi bagi, cara ini baru gue lakuin. Jadi, gue harus nabung dari jauh-jauh hari buat beli suatu barang yang gue inginkan.

Gue bikin ‘Tabungan Konsumtif’ berisi duit-duit yang bakal gue pake buat beli barang. Dengan adanya tabungan ini, gue jadi memproyeksikan barang-barang masa pakainya bakalan abis dalam satu-tiga tahun, misalnya:

  • Tabungan Handphone yang masa nabungnya 3 tahun, tiap bulan gue isi Rp 50 ribu. Jadi pas nanti handphone gue udah culun, gue gak usah beli pake kartu kredit. Tapi pake tabungan ini.
  • Tabungan Sepatu yang masa nabungnya 2 tahun. Karena biasanya sepatu gue udah mulai rusak setelah dua tahun pemakainan.

Keimpulsifan diri gue lumayan terkendali setelah punya kebiasaan ini. Intinya, walaupun pengeluaran itu sifatnya konsumtif, lebih baik kalau direncanain.

Nah, kalau untuk masalah yang kedua, kaget sama pengeluaran darurat, gue sekarang selalu nyisihin duit buat Dana Darurat. Lagi-lagi, ini adalah hal basic dalam pengaturan keuangan. Tapi baru gue lakuin beberapa tahun belakangan. Sejak berkeluarga sih lebih tepatnya. Gue jadi makin sadar kalo hidup itu penuh lika-liku dan gak ketebak banget. Anak atau orangtua bisa tiba-tiba sakit, mobil bisa tiba-tiba rusak, pompa di rumah bisa tiba-tiba ngadat, dll.

Sekarang, tabungan Dana Darurat juga gue bikin lebih spesifik. Gue punya tiga tabungan Dana Darurat:

  • Dana Darurat buat keluarga inti. Tabungan ini gue isi bareng Rima. Fungsinya untuk benerin barang rusak, berobat, dan kebutuhan urgent lainnya terkait rumah dan anak.
  • Dana Darurat buat diri gue sendiri. Fungsinya buat pegangan aja sih kalau gue kenapa-napa. Sampe sekarang sih tabungan ini belum pernah kepake. Belum ada sesuatu yang urgent untuk diri gue sendiri. Tapi gue tetep merasa perlu punya pegangang sendiri.
  • Dana Darurat buat orangtua. Fungsinya buat jaga-jaga kalau orangtua gue butuh bantuan, entah itu terkait kesehatan atau pun kebutuhan mendesak lainnya.

Oh, ya, gue dan Rima juga punya satu lagi tabungan bersama yang menurut kami sangat penting, yaitu:

  • Tabungan pengeluaran tahunan. Fungsinya buat pengeluaran setahun sekali kayak bayar pajak mobil, pajak motor, pajak rumah, servis mobil, dll. Jadi pas masa perpanjang pajak udah tiba, kami gak kaget harus nyisihin duit lagi. Tinggal pake duit dari tabungan ini aja dan kami gak ngerasa kehilangan.

Selain rajin menabung, gue juga punya satu cara lagi buat mengatur keuangan, yaitu mencatat SELURUH pendapatan dan pengeluaran. Gue udah melakukan ini bertahun-tahun. Mungkin karena gue suka mencatat dan pelupa kali yah. Jadi gue seneng juga mencatat keuangan.

Awalnya, gue pake aplikasi di handphone. Ada banyak banget lah di Play Store. Tapi, dua tahun belakangan ini, gue malah lebih suka mencatat manual di Sheet. Waktu itu ada orang yang berbagi template-nya di Twitter, pas gue coba ternyata cocok sama gue. Jadi gue modif-modif dikit sheet dan rumusnya, terus gue pakai sampe sekarang. Gue selalu ngeluangin waktu tiap satu atau dua minggu sekali buat ngeliat mutasi rekening dan nyatet satu persatu transaksi.

Nyatet keuangan bikin gue bisa ngetrack kondisi keuangan gue. Gue jadi tau naik turunnya penghasilan gue dari bulan ke bulan. Gue jadi bisa ngeliat rata-rata pengeluaran untuk kategori tertentu, dst.

Udah segitu aja deh sharing-nya. Dulu waktu masih umur 20-an, gue ngejalani hari-hari dengan prinsip hidup untuk hari ini. Jadi kagak mikirin pentingnya ngatur keuangan. Sekarang, hidup gue bukan cuma untuk gue sendiri, jadi perencanaan jadi hal yang penting banget, biar gue kami bisa hidup untuk hari esok. Mantap!

Gue mau nutup tulisan ini pakai doa: Ya Allah, Engkau pasti baca tulisan ini. Semoga tulisan ini bisa jadi bukti kalau saya sudah siap menjadi orang yang kaya. Kalau mau nurunin rezeki jangan ragu, yah, Ya Allah. Makasih. 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: