Merangkum 2022 | #30hbc2302

Foto Rizki Ramadan / terlalurisky - di taman

Gue menulis ini sambil ngebayangin gue ketemu sama temen akrab yang udah lama gak ketemu, terus gue ngejawab pertanyaan dia, “Kemane aja lu, Ki?”

Sebelumnya, perlu kalian ketahui, temen yang manggil gue “Ki” berarti temen lama yang akrab sama gue sekitar 10 tahun lalu.

Pastinya gue kepikiran untuk jawab, “Gini gini aja sih.” dan mungkin si temen akrab gue yang udah lama gak ketemu itu bakal nimpalin, “Oh, kirain gini oh gini. Diana Pungki, dong!” Lalu kami tertawa bersama sambil mikirin balesan yang gak ketebak atas plesetan kelas kakap tadi itu.

Tapi jawaban “Gini gini aja” gak akan keluar, karena gue lagi beneran pengen cerita tentang kabar gue, ya senggaknya setahun kemarin. Ngerangkum 2022.

Hidup gue di 2022 kemaren masih nggak jauh-jauh dari urusan kerja dan keluarga. Dua-duanya kayak nyatu banget. Porsinya sama banyak dan sering kali dilakukan di waktu bersamaan. Apalagi sampai sekarang dan seterusnya, kantor gue masih nerapin sistem kerja WFH. Gue dan Rima sama-sama kerja dari rumah.

Di satu sisi, kerja dari rumah tuh enak. Gak perlu mikirin jalanan macet atau ujan sementara orang-orang pada ngeluh. Bisa meeting tanpa harus mandi. Bisa 24/7 sama istri dan anak. Tapi, di sisi priscilia lainnya, kerja dari rumah ini suka bikin kusut dan sumpek. Apalagi kalau lagi harus juggling antara kerjaan dan megang anak. Karena itu, gue sama Rima memutuskan pake daycare. Setiap pagi, Rania kami anter ke ‘sekolah’ untuk dititipkan di sana. Awalnya berat banget. Rania suka rewel dan kaminya juga suka gak tegaan. Tapi kami percaya ini adalah keputusan yang paling tepat. Daripada Rania di rumah dengan perhatian kami yang terbagi, lebih baik dia di tempat yang bisa lebih terayomi. Pun, di sana Rania bisa ketemu temen-temen sepantaran. Walau tiap dianter suka rewel, tapi Rania diem-diem seneng juga ngabisin waktu di sana. Gue suka banget ngobrol sama Rania di perjalanan pulang dari sekolah. Suasananya seriang angin sore. Dia cerita banyak tentang hal-hal yang diobrolin sama temennya atau kegiatan yang mereka lakuin.

Setahun kemaren, gue gak cuma kerja untuk kantor doang. Alhamdulillah gue punya tambahan bahan pikiran berupa sidejob. Pikiran gue jadi suka nambah cabang tiba-tiba kayak kedai Mixue. Sepanjang tahun, selalu ada aja kerjaan sampingan yang gue pegang. Bahkan sempet ngejalanin 3 project sekaligus dalam sebulan.

Setahun kemarin, jam biologis gue berubah. Gue otomatis kebangun jam 4 subuh mau tidur jam berapapun. Sebelum matahari terbit, gue udah menyala. Bangun tidur, gue solat subuh terus ke dapur bikin kopi, menyeduh mood yang masih terkantuk-kantuk lalu gas nyelesein kerjaan-kerjaan sampingan itu. Pas lagi dikerjain sih, sidejob ini kerasa banget hadeuh-nya. Tapi lebih hadeuh lagi kalo gue nyia-nyiain penghasilan tambahan dari situ.

Ngerjain project di luar kantor bikin gue jadi belajar tentang cara kerja perusahaan-perusahaan lain, dan itu bikin gue jadi lebih objektif ngeliat kerjaan dari kantor.

Meja Kerja Rizki Ramadan

Waktu gue juga banyak terisi dengan keluarga. Entah itu anak dan istri, maupun keluarga di atasnya. Setiap weekend, kami suka jalan-jalan, ke tempat-tempat yang Rania bakal suka juga. Ke mall, makan enak, atau main di taman. Satu-dua minggu sekali kami pulang ke rumah ortu gue, bertemu dengan ponakan-ponakan. Setiap bulan juga ada aja acara keluarga yang perlu kami datangi.

Yessss, gue sekarang ini adalah seorang family guy. Menurut gue ini adalah hal yang wajar. Gue udah hidup 30 tahun melanglang buana. Asik sama dunia gue sendiri. Bisa keluar rumah kapan pun. Keluyuran sama temen-temen saban hari. Jadi, gue udah cukup puas. Toh, dengan jadi family guy, gue masih tetep bisa ngejalanin hobi, nonton banyak film dan series, baca banyak novel, gowes sama temen-temen. Punya peran baru di keluarga ngajarin gue tentang memperluas zona nyaman. Bahkan sekarang gue jadi suka main sama anak-anak kecil temennya Rania di komplek.

Bersepeda ke UI

Kebahagiaan bukan sesuatu yang harus melekat pada suatu hal. Kebahagiaan itu tentang cara pandang, dan kita bisa nemuin kebahagiaan di banyak tempat, dengan berbagai cara. M150 aja bisa, kita juga bisa!

Jiah! Ular juga bisa tuh!

Falsafah itu gue terapin ke berbagai aspek hidup. Di kerjaan kantor yang sangat dinamis, gue bisa nemuin pertemanan yang asik. Nyelesein kerjaan kantor pun jadi kerasa seru dan memuaskan, gak sekedar demi kejar target perusahaan atau sekedar menuhin ambisi atasan.

Selama pandemi dan berkeluarga, pertemanan jadi hal yang berharga banget buat gue. Sadar gak sadar, gue berusaha banget buat ngerawatnya. Gue jadi sering ngebuka obrolan di grup, ngajak ketemuan, bahkan ngehubungin temen-temen lama dan bikin grup baru.

Wah seru banget. Temen-temen lo pada pake Roncar juga gak?

Ngomong-ngomong soal mobil, ternyata setahun kemarin hidup gue sarat dengan perjalanan. Walau tetep lebih sering berkutat di rumah dan keluarga, dunia gue gak sesempit itu. Selama 2022 kemarin, gue, Rima dan Rania cukup sering jalan-jalan pelesiran.

Eh btw, pelesir itu serapan kata pleasure gak sih? kayaknya sih iya yah! Wah bagus!

Karena Rima sangat sering dinas ke luar kota, gue dan Rania suka nyusul. Di tahun ini, Rania ngerasain pertama kali terbang. Gue pun ngerasain pertama kali terbang berdua doang sama Rania. Haha. Sungguh seru!

Gue sendiri pun beberapa kali dinas ke luar kota. Pokoknya, setahun kemarin Google Maps gue gak cuma berkisar di Depok, Ciledug, Jakarta. Tapi juga Lampung, Bali, Bogor, dan Bandung.

Liburan keluarga ke Bali
Foto favorit gue sama Rania. Saat itu Rania bilang “Bapak temenin Rania main, yuk!” Bagi gue, diajak Rania untuk ke dunianya adalah suatu kebanggaan.

Cerita apa lagi yah?

hmm

hm

Uniqlo

Zara

hm

Hmmm

Ohh, iya ini nih perlu gue ceritain.

Selama di atas sana masih ada awan, hidup gue pun gak selamanya cerah. Ada kalanya mendung. Ada kalanya geludug-geludug.

Kami sekeluarga masih belum bisa lepas dari jerat pandemi. Rima dan keluarganya kerap bersedih keinget mendiang ayah yang meninggal karena Covid Delta. Juni kemarin kami mengenang 1 tahun kepergiaannya. Sepanjang tahun, Rima merawat kenangan akan ayah. Rima sering nyeritain ayah ke Rania. Rania pun jadi sering ngebahas masa-masanya main sama kakeknya.

Bulan November kemarin kami sekeluarga juga kena Covid lagi. Pas masa varian xori baru bales (XBB) merajalela. Gue sempet ngejalanin isoman di kamar sendirian. Rima sampe batal terbang ke G20 di Bali.

Selain itu, ada beberapa kabar dan kejadian yang bikin muram. Ada masanya gue ngerasa capek banget kejar-kejaran sama target pencapaian. Tapi ya, namanya juga hidup.

Selalu inget kata sopir truk, Ki!

Iya, gue inget. Hidup gak akan lebih mudah. Kita yang harus semakin kuat.

Dan kudu kita jalani dengan semangat Mitsubishi eh Musti Bisa!

Udah lah ya ceritanya. Doain deh semoga di 2023 gue bisa…

Wuih, lu punya resolusi? Kasian si Lusi, Resonya dipake banyak orang!

Punya lah. Haha. Kalo dipikir-pikir, hidup itu lebih enak kalo kita punya rencana. Punya target. Kita jadi bisa ngerasain progres. Somehow, progres itu bikin kita ngerasa berarti.

Gue bakal coba pake Notion ah untuk bikin tracker progres hidup gue.

Setahun ke depan, gue pengen bisa bikin keluarga gue hidup aman dan nyaman. Gue pengen lebih percaya sama diri gue. Nyobain hal-hal yang sebelumnya gue urungkan. Bikin sesuatu yang memuaskan diri gue sampe bertahun-tahun kemudian. Olahraga! Anjir lah gue sekarang gemetaran kalo bungkuk, badan gue juga nambah berat doang tapi gak kuat ngangkat beban. Gue juga mau belajar hal-hal praktis terkait kerjaan. Mengusahakan penghasilan tambahan dan tambahan penghasilan. Memperkaya perspektif biar gue lebih bijak lagi ngehadapin lika-liku kehidupan.

Pasti bakal menantang.

Tapi….

Sekali lagi, hidup itu kan tentang memperluas zona nyaman.

Terlalurisky dan patut diperjuangkan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: